Category Archives: Blog

10 Tips Membesarkan Anak Cerdas

10 Tips Membesarkan Anak Cerdas

Sangat mudah untuk berasumsi bahwa anak-anak kita dilahirkan dengan tingkat kecerdasan yang tinggi atau mereka . . . tidak, dan sebagai orang tua, tidak banyak yang bisa kita lakukan untuk memengaruhi seberapa cerdas mereka nantinya. Namun, penelitian telah menunjukkan bahwa kecerdasan adalah sekitar 50/50 split ketika datang ke alam vs pengasuhan, yang berarti bahwa pengaruh orang tua dapat memiliki dampak yang besar tidak hanya pada seberapa pintar anak-anak kita percaya diri, tetapi juga pada seberapa cerdas mereka. Anda juga bisa kunjungi blog ini untuk informasi lebih lanjut tentang cara mendidik anak yang baik dan benar.

Itu tidak berarti Anda perlu membanjiri anak-anak Anda dengan latihan matematika dan kelas bahasa asing sebelum mereka kehabisan popok. Sebaliknya, fokuslah pada perilaku yang menumbuhkan pikiran dan kecerdasan yang berkembang daripada memuji kecerdasan atau bakat bawaan anak. Yap, kecerdasan dapat ditumbuhkan pada anak Anda.

Berikut 10 cara untuk mulai menanam benih cerdas tersebut.

Bicaralah dengan mereka sejak hari pertama.

Berbicara dengan anak-anak Anda, bahkan ketika mereka masih bayi, adalah kunci untuk memutar roda mental itu. Bahkan ketika anak-anak terlalu muda untuk memahami apa yang Anda katakan atau untuk mengetahui arti kata-kata canggih yang Anda gunakan, dengan pengulangan mereka pada akhirnya akan menggunakan konteks untuk memahaminya. Juga, mengajukan pertanyaan terbuka kepada anak-anak Anda akan membantu mereka mengembangkan pendapat dan rasa diri, dan itu juga akan membuat mereka tahu pendapat itu dan masalah individualitas mereka.

Pecahkan buku lebih awal.

Membaca adalah prediktor besar keberhasilan sekolah, jadi mulailah membaca dengan bayi Anda jauh sebelum mereka tahu apa arti kata-katanya. Membaca merangsang otak, membangun basis pengetahuan tentang dunia, dan bertindak sebagai dasar dari semua pembelajaran di masa depan, termasuk matematika dan sains. Pastikan buku mudah diakses di rumah Anda, contohkan kebiasaan membaca yang baik dengan memastikan anak Anda sering melihat Anda membaca, dan bicarakan dengan anak Anda tentang apa yang Anda berdua baca untuk membangun keterampilan percakapan dan pemahaman membaca.

Ajari anak Anda untuk memikirkan masalah dan menciptakan solusi.

Jangan menyelesaikan masalah anak-anak Anda untuk mereka. Sebaliknya, dorong mereka untuk fokus pada satu tujuan atau masalah dan mencari cara untuk mencapai atau menyelesaikannya melalui pemikiran kreatif. Tindakan ini merangsang otak dan mengajari mereka bahwa mereka mampu mengatasi rintangan sendiri.

Pujilah usaha dan hasil, bukan tindakan sederhana.

Kita hidup di dunia yang penuh dengan penghargaan partisipasi, tetapi mengajari anak-anak bahwa mereka selalu dan secara alami adalah yang terbaik dalam segala hal membuat mereka sulit menerima kegagalan dan kekecewaan hidup yang tak terhindarkan. Sebaliknya, pujilah upaya dan kerja keras mereka daripada kemampuan alami mereka. Melakukan hal itu menciptakan anak-anak yang lebih termotivasi dan mampu bergerak maju ketika mereka menemukan keterampilan yang tidak mereka dapatkan dengan mudah. Anak-anak yang diberi tahu bahwa mereka secara alami cerdas atau berbakat lebih cenderung frustrasi dan bahkan menyerah ketika mereka dihadapkan pada tugas-tugas yang sulit.

Tetapkan harapan lebih awal dan perkuat mereka sesering mungkin.

Jangan berubah menjadi sersan latihan — “Anda akan mendapatkan nilai A pada setiap ujian” — tetapi dengan menetapkan beberapa tujuan menyeluruh untuk anak-anak Anda (yaitu, lulus kuliah, berpartisipasi dalam ekstrakurikuler atau kerja sukarela) sejak usia muda, mereka cenderung melihat tujuan tersebut sebagai hal yang penting dan dapat dicapai.

Dorong olahraga.

Latihan fisik tidak hanya membuat anak Anda lebih kuat dan sehat, tetapi juga memiliki manfaat mental, membangun sel-sel otak dan meningkatkan aliran darah ke otak.

Carilah saat-saat yang bisa diajarkan.

Cukup dengan mendorong anak-anak Anda untuk menggunakan otak mereka selama waktu senggang dapat membantu mengembangkan kecerdasan mental. Mintalah mereka menghitung jeruk nipis di antrean belanja bahan makanan, memulai percakapan tentang energi angin saat melewati kincir angin, atau mencari huruf atau angka pada tanda saat mengemudi.

Mendorong rasa ingin tahu dan eksplorasi.

Mendorong rasa ingin tahu dan eksplorasi.

Anak-anak prasekolah secara alami ingin tahu, tetapi kecenderungan itu dapat berkurang seiring bertambahnya usia anak-anak — kecuali jika dipraktikkan dan didorong. Mulailah dengan melibatkan mereka dalam topik yang menjadi minat pribadi mereka, bahkan jika itu melibatkan bintang YouTube favorit mereka atau kumpulan tokoh aksi. Ajukan pertanyaan untuk memicu percakapan, dan bagikan minat Anda, jelaskan mengapa mereka menarik bagi Anda. Anda juga dapat merencanakan pengalaman seperti perjalanan ke museum, acara olahraga, atau film yang akan membantu Anda menemukan kesukaan bersama dan menginspirasi diskusi baru.

Ajari anak Anda untuk memiliki mindset berkembang.

Dorong anak-anak Anda untuk melihat belajar sebagai proses di mana kerja keras mendorong hasil; mereka akan mulai sebagai pemula tetapi secara bertahap menjadi lebih baik dari waktu ke waktu. Kemudian, ketika mereka diberi tugas berat, mereka akan melihatnya sebagai peluang untuk berkembang . . . daripada melihat diri mereka sebagai orang gagal karena tidak segera menjadi ahli.

Jadilah proaktif.

Jangan menunggu kesempatan belajar baru untuk menampilkan diri kepada anak-anak Anda. Carilah kegiatan di luar sekolah yang akan mengembangkan otot mental yang berbeda.

Lihat Juga:  Psikologi Komunikasi Yang Wajib Kamu Pahami.

Kekuatan Komunikasi Yang Baik Di Tempat Kerja

Kekuatan Komunikasi Yang Baik Di Tempat Kerja

Komunikasi yang baik adalah keterampilan penting dalam lingkungan apa pun dengan interaksi manusia. Namun, dalam hal komunikasi di tempat kerja, komunikasi yang baik merupakan elemen integral dari kesuksesan bisnis.
4

Di tempat kerja, komunikasi yang baik bukan hanya tentang meredakan konflik (walaupun itu adalah manfaat penting dari berkomunikasi secara efektif).

4 Manfaat Kuat dari Komunikasi di Tempat Kerja

1 – Komunikasi yang Baik Mengurangi Konflik

Komunikasi yang Baik Mengurangi Konflik

Salah satu saat organisasi paling mungkin mencari pelatihan komunikasi adalah ketika ada ketegangan atau konflik yang jelas di tempat kerja. Terlepas dari konflik, komunikasi biasanya merupakan faktor yang mendasari.

Konflik biasanya bermuara pada:

Salah paham/merasa salah paham. Bahkan ketika seseorang merasa berkomunikasi dengan baik, jika lawan bicaranya memiliki pola komunikasi yang berbeda, maka mungkin ada kesalahpahaman. Dengan alat komunikasi seperti mengidentifikasi pola komunikasi dan membuat penyesuaian komunikasi kecil, informasi baru dapat disalurkan dengan cara yang mudah dan jelas untuk dipahami, dan pendengar dapat mengomunikasikan pemahamannya dengan lebih baik.

Tidak mengerti bagaimana orang lain berkomunikasi. Miskomunikasi juga bermuara pada pola komunikasi. Ketika seseorang belum menjalani program komunikasi individu atau tim, mereka default untuk menyajikan informasi menggunakan pola komunikasi mereka sendiri daripada mempertimbangkan pola komunikasi penerima.

Seseorang yang merasa kebutuhan emosionalnya tidak terpenuhi atau diabaikan. Jika seorang karyawan merasa tidak dihargai, dimanfaatkan, atau diabaikan, maka hal itu dapat menyebabkan ketegangan atau konflik.

2 – Komunikasi yang Baik Meningkatkan Keterlibatan Karyawan

Berkomunikasi lebih dari sekedar berbicara. Ini tentang berhubungan dengan orang-orang. Salah satu manfaat paling kuat dari komunikasi yang lebih baik di tempat kerja adalah karyawan yang lebih terlibat. Karyawan lebih terlibat dalam pekerjaan mereka dan dapat lebih menyelaraskan dengan tujuan dan sasaran perusahaan ketika budaya komunikasi yang baik dibangun dalam tim atau tempat kerja.

Komunikasi dapat meningkatkan keterlibatan karyawan dengan cara berikut:

> Memberi Anda alat untuk lebih memahami kebutuhan dan tujuan karyawan Anda.
> Memungkinkan Anda untuk lebih memahami apa yang memotivasi dan memenuhi karyawan.
> Pemahaman yang lebih baik tentang bakat dan keterampilan karyawan yang mungkin tidak diperhatikan.
> Kemampuan untuk mengembangkan bakat dan keterampilan dengan cara yang mengembangkannya sesuai dengan tujuan perusahaan.
> Peningkatan hubungan antara rekan kerja untuk lingkungan kerja yang lebih positif dan memuaskan.
> Hubungan yang lebih baik dengan manajer dan pemimpin

3 – Komunikasi yang Baik Menciptakan Hubungan Klien yang Lebih Baik

Yang ini adalah masalah besar jika Anda memiliki karyawan yang menghadapi klien karena interaksi klien biasanya merupakan perbedaan antara pelanggan yang puas dan pelanggan yang tidak puas. Ketika karyawan Anda dilatih untuk berkomunikasi lebih efektif dan terhubung dengan orang lain, mereka dapat lebih baik:

> Mengurangi dan menyelesaikan konflik
> Pahami kebutuhan
> Bantu pelanggan merasa dimengerti
> Menyajikan informasi baru dengan cara di mana klien akan lebih reseptif

4 – Komunikasi yang Baik Menghasilkan Tenaga Kerja yang Lebih Produktif & Berbakat

Komunikasi yang Baik Menghasilkan Tenaga Kerja yang Lebih Produktif & Berbakat

Namun selain berkontribusi pada peningkatan keterlibatan karyawan, keterampilan komunikasi juga dapat membantu menumbuhkan tenaga kerja yang lebih produktif dan berbakat dalam banyak cara lain:

Memahami bakat & keterampilan tim

Dalam budaya perusahaan seperti situs http://69.16.224.147/ yang berfokus pada hubungan dengan orang lain, manajer lebih memahami bakat dan keterampilan tenaga kerja mereka. Beberapa pola komunikasi tidak muncul dengan bakat dan keterampilan mereka, atau mengekspresikannya dengan cara yang tidak disadari oleh komunikator yang bergerak cepat atau berpikiran tingkat tinggi. Menguasai identifikasi pola komunikasi memberdayakan seorang pemimpin untuk lebih memahami keterampilan dan bakat tim mereka.

Mencapai lebih banyak pembelian

Dengan alat komunikasi yang tepat, seorang pemimpin dapat memengaruhi dukungan inisiatif dari tim mereka.

Inovasi dan pemikiran kreatif

Tempat kerja yang berkomunikasi secara lebih efektif menciptakan tempat yang “aman” bagi orang-orang untuk berpikir kreatif dan mengekspresikan ide-ide mereka. Ini membantu karyawan merasa lebih nyaman menerima tantangan dan proyek, dan biasanya menghasilkan inisiatif brainstorming atau pemecahan masalah yang lebih kreatif.

Info lainnya : Cara Meningkatkan Keterampilan Komunikasi Anda

Membangun tim yang lebih strategis

Memahami pola komunikasi memberi pemimpin lebih banyak informasi tentang karyawan mereka, dan seringkali informasi yang seharusnya mereka abaikan. Wawasan yang kuat ini memungkinkan pemimpin membuat keputusan yang lebih strategis tentang pendelegasian, pengembangan karyawan, pengembangan tim, dan inisiatif strategis untuk mendorong kesuksesan bisnis.

Psikologi Komunikasi Yang Wajib Kamu Pahami

Psikologi Komunikasi Yang Wajib Kamu Pahami

Komunikasi adalah tentang menggunakan simbol dan dalam kasus manusia, menggunakan bahasa untuk menyampaikan makna dan ide-ide antara individu dan melibatkan tindakan untuk memancing reaksi dari orang lain menurut salah satu peneliti yang juga merupakan salah satu member judi online Depoxito. komunikasi manusia ditandai dengan goodwill dan antisipasi dan reaksi pada manusia bisa komunikasi verbal dimediasi oleh bahasa tubuh atau tidak adanya bahasa yang bersangkutan. Komunikasi juga dapat langsung ketika pola perilaku tertentu membangkitkan beberapa jenis respon atau halus dan tidak langsung ketika perilaku tidak dapat diprediksi atau bahkan ambigu dan tidak termasuk. Oleh karena itu, komunikasi dipisahkan ke dalam kategori yang berbeda seperti:

Psikologi Komunikasi

1. langsung dan komunikasi tidak langsung
2. verbal dan komunikasi nonverbal

sehingga masing-masing dapat mengarahkan komunikasi dan komunikasi tidak langsung secara verbal verbal dan nonverbal atau nonverbal bisa. komunikasi verbal dapat langsung atau tidak langsung dan komunikasi nonverbal dapat langsung atau tidak langsung. Jadi mari kita mengatakan bahwa ada empat jenis model komunikasi manusia – langsung verbal dan verbal, non-verbal dan tidak langsung, non-verbal dan langsung dan tidak langsung. Contoh verbal langsung dan mengatakan langsung dan jelas dan tanpa pesan tersembunyi atau tidak bisa dimengerti. Ini adalah ekspresi dari emosi dan ide-ide ketika Anda tiba. Pada saat yang sama ketika Anda senang dan Anda senang, digunakan verbal untuk mengungkapkan perasaan mereka. metode komunikasi verbal tidak langsung menggunakan ungkapan-ungkapan halus dari cemoohan, sarkasme, instruksi, dll Apa yang mungkin memiliki arti ambigu dan tidak mewakili ekspresi emosi atau ide “event”. Jadi jika Anda sedih, dan itu tidak mengatakan, tetapi secara tidak langsung, dengan menggunakan metode tidak langsung untuk menyampaikan pola pikir Anda. komunikasi nonverbal adalah penggunaan gerak tubuh, ekspresi wajah atau tubuh, bahasa tubuh, mata atau tangan, dll, untuk mengekspresikan ide. Hal ini dapat sangat langsung bahwa seseorang disebut atau non-verbal, tetapi mengekspresikan kemarahan secara langsung karena mereka mewakili keinginan untuk menangis kesakitan. Namun, komunikasi nonverbal mungkin tidak langsung, seperti mata bergeser merasa kontak tidak nyaman atau lama dengan mata untuk menjaga orang-orang untuk menyampaikan pesan.

Komunikasi adalah dasar dari interaksi antara manusia dan non-manusia, dan semua dapat berkomunikasi dengan sentuhan atau suara, penampilan atau simbol, kata-kata atau kalimat dan melakukan atau mengatakan apa-apa. Tubuh adalah sebuah antarmuka penting dalam komunikasi dan saya telah dibahas dalam psikologi tubuh di mana bahasa tubuh adalah permainan menunjukkan peran penting dalam komunikasi. Kami berkomunikasi dengan mitra kami melalui bahasa tubuh dan interaksi yang intim seksual adalah alat komunikasi yang sangat penting pada manusia dan hewan. psikologi komunikasi mencakup unsur-unsur yang berbeda atau fase komunikasi nafsu makan

1. Penyerapan informasi eksternal dalam mendengarkan atau membaca, dll
2. Interpretasi rangsangan yang diterima, dan
3. Reaksi terhadap informasi yang diperoleh perilaku

Tiga tahap proses komunikasi Serap atau mengambil informasi, interpretasi atau makna dari informasi yang diperoleh, dan reaksi atau tanggapan terhadap informasi yang diberikan oleh berikut:

1. Penyerapan atau mencari informasi – adalah melalui alat indera kita dan hanya menyerap semua data eksternal suara dan warna, dan kata-kata. Penyerapan adalah proses yang obyektif

2. Interpretasi dan analisis – yang melibatkan penggunaan mekanisme otak dan menganalisis rangsangan eksternal, serta rincian seperti ekspresi dan sinyal verbal dan nonverbal yang halus, jika penafsiran adalah proses subjektif.

3. reaksi atau respon terhadap rangsangan – fisik, seperti komunikasi menggunakan suara, bahasa atau ekspresi melalui gerakan wajah dan tubuh. Reaksi ini merupakan hasil dari proses subjektif dan objektif. Bahkan, ketika disajikan dengan rangsangan bahwa kita semua memiliki satu set tanggapan yang dapat memprediksi, tapi itu tergantung pada bagaimana kita menafsirkan situasi, tetapi reaksi dapat bervariasi sampai batas tertentu. Reaksi dapat meniru – Anda tersenyum pada seseorang tersenyum atau sebaliknya ketika datang untuk mengamati dan mencoba untuk bermain.

Reaksi atau respon sebagai seseorang bisa menjadi stimulus untuk berbagai rangsangan lain dan tanggapan yang bisa menjadi suatu peristiwa atau situasi yang sangat berbeda. perilaku komunikasi umumnya dianggap sebagai model stimulus-respon terhadap rangsangan orang merasa dan bereaksi terhadap bentuk komunikasi. psikoanalisis menunjukkan Freud bahwa komunikasi secara langsung berkaitan dengan bagaimana kita memandang informasi eksternal subyektif berdasarkan pengalaman kami sendiri. Dengan demikian, “interpretasi” rangsangan eksternal atau memediasi pikiran individu merupakan aspek penting dari komunikasi yang paling tepat untuk psikoanalisis, meskipun behavioris sepenuhnya menghilangkan kebutuhan untuk “interpretasi” yang melihat komunikasi sebagai apa-apa melainkan serangkaian rangsangan mekanik. pola respon. Oleh karena itu, menurut psikologi perilaku, kita melihat suatu objek dan bereaksi untuk komunikasi hampir seperti program komputer. Tampaknya aneh bahwa pentingnya pikiran dan hati nurani komunikasi baru-baru ini mengakui “ilmiah” psikologi.

Baca juga : Mitos Tentang Komunikasi Yang Efektif

Mitos Tentang Komunikasi Yang Efektif

Mitos Tentang Komunikasi Yang Efektif

Proses Komunikasi atau Keterampilan Komunikasi atau Komunikasi yang Efektif adalah subjek yang telah diteliti dengan baik dan banyak penulis telah mengisi banyak halaman untuk menjelaskan semua seluk beluk yang terlibat dalam komunikasi dan menjelaskan kepada dunia bagaimana seseorang dapat dan harus berkomunikasi dengan orang lain atau kelompok. orang. Pencarian Google sederhana untuk “Komunikasi Efektif” menghasilkan 44 juta halaman. Namun, saya percaya bahwa proses komunikasi secara keseluruhan diatur oleh mitos dan keliru tertentu. Kami sedang mempersiapkan tulisan ini untuk menyentuh beberapa mitos itu dan memberikan kejelasan.

Komunikasi Efektif

1) Bahasa sangat penting untuk proses komunikasi yang efektif – Di India; kami berbicara lebih dari 18 bahasa yang dikenal. Pernahkah Anda bertanya-tanya bagaimana cara warga Kashmir berkomunikasi dengan sesama warganya dari India bagian Selatan atau Marathi Maanus kami (warga setempat dari Maharastra) berkomunikasi dengan lelaki desa dari India Timur? Mereka tidak menggunakan bahasa umum untuk berkomunikasi satu sama lain atau untuk mengekspresikan pikiran mereka. Namun, mereka berkomunikasi secara efektif, jika tidak efisien. Kemampuan Anda untuk membaca, menulis, dan berbicara bahasa atau daftar bahasa tertentu hanya terdiri dari 10% dari proses komunikasi dan sisanya 90% dari proses komunikasi terdiri dari bahasa tubuh, ekspresi wajah, pesan, konteks, kompleksitas atau kesederhanaan dari pesan (kata-kata, terminologi, dan jargon yang digunakan dalam pesan), mendengarkan, memahami, menafsirkan dan memberikan umpan balik. Seberapa efisien atau tidak efisiennya Anda selama 90% proses komunikasi menjadikan proses komunikasi secara keseluruhan efektif atau tidak efektif.

2) Komunikasi yang efektif berarti kemampuan Anda untuk berkomunikasi dalam Bahasa Inggris – Apakah Anda tahu bagaimana Perdana Menteri dari tiga ekonomi utama dunia (Presiden Cina Hu Jintao; Perdana Menteri Jepang Yukio Hatoyama dan Presiden AS Barack Obama) berkomunikasi satu sama lain di forum dunia? Hu Jintao dan Mr. Yukio Hatoyama memiliki pemahaman yang sangat terbatas tentang bahasa Inggris dan Mr. Barack Obama tidak dikenal karena kemampuannya dalam bahasa Cina atau Jepang. Merupakan ironi bagi generasi kita untuk menggunakan “komunikasi yang efektif” dan “kemahiran dalam bahasa Inggris” sebagai sinonim. Anda tidak dapat membuat pembelaan dengan mengatakan bahwa bahasa Inggris adalah bahasa yang digunakan secara luas untuk komunikasi, karena itu bukan. Bahasa Mandarin adalah [bahasa tambahan] yang banyak digunakan untuk keperluan komunikasi, diikuti oleh bahasa Spanyol di nomor dua dan bahasa Inggris di nomor tiga. Juga menarik untuk dicatat bahwa jumlah orang yang menggunakan bahasa Mandarin untuk komunikasi melebihi jumlah total orang yang menggunakan bahasa Spanyol dan Inggris digabungkan. Ada banyak orang terkemuka, kepala negara, sejarawan, dan selebritas lain yang sangat efektif dan berpengaruh dalam bahasa asli mereka, baik itu Perancis, Italia, Hindi, Arab atau bahasa lain, tetapi mereka tidak pandai dengan bahasa Inggris. Apakah ini berarti bahwa mereka bukan komunikator yang efektif atau mereka memiliki kekurangan dalam komunikasi mereka? Bahasa Inggris bukan satu-satunya bahasa yang digunakan untuk komunikasi tetapi merupakan satu di antara banyak bahasa lain yang digunakan untuk tujuan tersebut.

3) Kemampuan untuk menulis dan berbicara dengan mahir memenuhi syarat Anda sebagai komunikator yang baik – Jika Anda menulis dengan baik dalam bahasa apa pun maka Anda bisa menjadi penulis dan jika Anda berbicara dengan baik dalam bahasa apa pun maka Anda bisa menjadi pembicara atau orator yang baik tetapi itu tidak memenuhi syarat sebagai komunikator yang sangat baik. Apa yang akan Anda lakukan dengan kemampuan Anda untuk menulis dengan sempurna dan berbicara dengan lancar ketika apa pun yang Anda tulis adalah omong kosong yang tidak relevan dan apa pun yang Anda bicarakan adalah sampah yang tidak masuk akal? Komunikasi bukan hanya tentang berbicara dan menulis. Ini adalah tentang memahami pesan, konteks pesan dan waktu komunikasi.

4) Apa yang Anda komunikasikan tidak sepenting bagaimana Anda berkomunikasi – Ada perbedaan antara menjadi komunikator dan menjadi juru bicara dan perbedaan utama terkait dengan kepemilikan pesan. Ketika Anda berkomunikasi, Anda tahu apa yang Anda komunikasikan, Anda mengambil tanggung jawab dan Anda juga memberikan klarifikasi, jika diperlukan. Keahlian materi pelajaran adalah penting. Memverifikasi fakta dan angka Anda adalah penting. Mengambil kepemilikan sangat penting. Ketika Anda seorang juru bicara, Anda meneruskan pesan yang disiapkan oleh orang lain dan tidak dalam posisi untuk memberikan klarifikasi dan peningkatan.

5) Orang yang memegang perintah atas dua bahasa yang berbeda tidak dapat berkomunikasi secara efisien – Bahasa adalah salah satu mode untuk berkomunikasi dan untungnya, itu bukan satu-satunya cara. Saat berkomunikasi, pesan Anda, bahasa tubuh, ekspresi wajah, dan tingkat kepercayaan diri, harus disinkronkan untuk menjadikannya komunikasi yang efektif. Baru-baru ini, saya pergi ke toko binatu untuk memeriksa biayanya. Saya bisa berkomunikasi dalam tiga bahasa tetapi pemilik toko tidak tahu satu pun dari ketiga bahasa itu. Namun, kami berkomunikasi, memverifikasi pesan kami, memberikan umpan balik satu sama lain dan memberikan pengakuan penerimaan pesan. Komunikasi lintas bahasa dan budaya adalah mungkin, asalkan kita meminimalkan rintangan yang kita bangun sendiri. Jika saya memutuskan untuk tidak memahami atau menerima pesan maka tidak masalah bahasa atau mode komunikasi apa yang digunakan orang lain, saya tidak akan pernah mengerti. Ini banyak berhubungan dengan kemauan dan keinginan kedua pihak yang terlibat dalam proses komunikasi.

6) “Tidak ada komunikasi” adalah komunikasi yang baik – Dalam kehidupan pribadi kita maupun dalam kehidupan kerja kita mengabaikan atau membatasi banyak permintaan untuk komunikasi. Kami berasumsi bahwa baik untuk tidak menanggapi pesan tertentu. Kami menyimpan informasi yang dimaksudkan untuk diteruskan kepada orang-orang di atas atau ke bawah hierarki. “Tidak ada respons” atau “Tidak ada komunikasi” atau “Tidak ada umpan balik” tidak dianggap sebagai komunikasi yang baik tetapi ini pada gilirannya mencekik dan mempersulit banyak tempat kerja serta hubungan keluarga yang sebenarnya sering membutuhkan pertukaran pesan untuk keberadaannya.

Langkah Pertama Dalam Komunikasi Yang Terampil

Langkah Pertama Dalam Komunikasi Yang Terampil

Cara Anda mendengarkan membuat perbedaan besar dalam kualitas komunikasi Anda dan hubungan Anda.

Mendengarkan lebih dari sekadar mendengarkan kata-kata yang diucapkan. Anda harus benar-benar mendengarkan untuk memahami apa yang dikatakan lawan bicara Anda tanpa memutarbalikkan apa yang dikatakan.

Misalnya, istri saya pulang dan berkata, “Saya merasa agak lelah dan stres hari ini.” Saya menjawab, “Mengapa Anda tidak berangkat besok dan beristirahat?”

Apa yang salah dengan pertukaran ini?

Di permukaan itu terdengar seperti saran yang positif dan bermanfaat.

Namun, ini adalah contoh klasik dari apa yang saya sebut filter mendengarkan.

Filter pendengaran mendengarkan kata-kata orang lain, tetapi fokus kita adalah pada apa artinya melalui preferensi, interpretasi, dan prasangka kita. Itu tidak berusaha untuk masuk ke dalam pengalaman pembicara dan memahami perspektif mereka.

Mari kita telaah lagi, dalam gerakan lambat.

Istri saya bilang dia lelah dan stres. Saya merespons dengan saran tentang bagaimana dia dapat memperbaiki masalah.

Ini adalah filter mendengarkan umum, mendengarkan untuk memperbaiki. Saya tidak hanya mencoba untuk memperbaiki masalah, saya menerapkan perbaikan yang berasal dari pengalaman saya.

Ketika saya lelah dan stres, saya ingin mendapatkan waktu untuk pulih. Istri saya mungkin merasa lebih buruk jika dia tinggal di rumah dan membiarkan lebih banyak pekerjaan menumpuk.

Apa sajakah filter pendengaran lain yang Anda ketahui?

Mendengarkan untuk menemukan kesalahan: “Bagaimana kamu bisa lelah dan stres? Kamu benar-benar tidak melakukan banyak hal minggu ini.”

Mendengarkan untuk meminimalkan: “Kamu tidak terlihat begitu lelah untukku.”

Mendengarkan perbandingan: “Kamu lelah dan stres? Kamu seharusnya melihat hariku!”

Mendengarkan kritik: “Itu konyol! Bagaimana mungkin Anda lelah ketika Anda tidur delapan jam semalam?”

Mendengarkan kontrol: “Jangan pernah berpikir kamu bisa merasa lelah untuk keluar dari film malam ini.”

Di permukaan mungkin terdengar sederhana untuk menghindari menggunakan filter mendengarkan.

Saya merasa sulit, suatu keterampilan yang membutuhkan latihan. Dan lebih banyak latihan.

Menghindari filter-filter ini dan mendengarkan dengan mata, telinga, dan hati Anda – yang memungkinkan orang lain untuk berbicara tentang pengalaman mereka dan merespons dengan cara yang menunjukkan bahwa Anda mendapatkannya – mengubah seluruh pertukaran. Kita semua ingin didengar dan divalidasi.

Ini bernilai investasi karena merupakan syarat untuk komunikasi yang efektif dan mendapatkan apa yang Anda inginkan – hubungan yang sehat dan penuh kasih.

Di bawah ini adalah beberapa saran untuk mengasah keterampilan mendengarkan Anda. Selamat menikmati!

  1. Luangkan waktu untuk memperhatikan seberapa sering Anda jatuh ke salah satu filter pendengaran umum; mendengarkan untuk memperbaiki, mendengarkan untuk menemukan kesalahan, mendengarkan untuk meminimalkan, mendengarkan untuk membandingkan, mendengarkan untuk mengkritik, atau mendengarkan untuk mengontrol. Apa yang dapat Anda lakukan agar tidak jatuh ke filter umum ini?
  2. Dalam percakapan sehari-hari Anda, atau dalam sesi latihan yang disengaja dengan pasangan, jelajahi setiap filter pendengaran, satu per satu. Perhatikan bagaimana perasaan Anda dan dampaknya pada orang yang Anda ajak berkomunikasi.

Lihat juga video cara komunasi efektif yang baik berikut :

Langkah pertama untuk mengembangkan seni mendengarkan adalah memilih untuk benar-benar mendengarkan. Ketika Anda terus mengembangkan keterampilan mendengarkan Anda, komunikasi dan hubungan Anda cenderung menjadi semakin memuaskan dan kaya!