Category Archives: Tips

Cara Meningkatkan Keterampilan Komunikasi Anda

Cara Meningkatkan Keterampilan Komunikasi Anda

Kemampuan untuk berkomunikasi secara efektif bukanlah keterampilan yang dimiliki setiap orang, namun itu tetap merupakan keterampilan hidup yang paling penting dari semua.

Bahkan jika bakat Anda kurang dalam bidang ini, itu tidak berarti Anda tidak dapat mengembangkan taktik komunikasi yang lebih baik dengan penelitian, ketekunan, dan latihan yang tepat.

Anda mungkin bertanya-tanya bagaimana cara meningkatkan keterampilan komunikasi Anda dan mengapa.

Dengan keterampilan komunikasi yang kuat, Anda akan memperoleh pemahaman yang lebih baik tidak hanya tentang diri Anda tetapi juga orang lain di sekitar Anda.

Anda juga akan menjadi pemecah masalah dan pembelajar yang lebih baik dan karena itu menumbuhkan karier Anda.

Untuk terhubung dengan orang-orang di sekitar Anda dan mendapatkan kepercayaan dan rasa hormat mereka, Anda harus ingat bahwa komunikasi adalah kunci.

Jadi, bagaimana Anda dapat meningkatkan keterampilan komunikasi Anda?

Ada tiga jenis komunikasi – interpersonal, verbal dan non-verbal, seperti bahasa tubuh atau nada suara.

Mendengarkan juga memainkan peranan penting, jadi tanpa itu, Anda tidak berkomunikasi sebaik yang Anda kira.

Faktanya, 45 persen dari waktu kita dihabiskan untuk mendengarkan .

Berkomunikasi berarti memiliki kekuatan, jadi simak lima tip di bawah ini untuk mengetahui cara meningkatkan keterampilan komunikasi Anda hari ini.

Berikut 5 Cara Meningkatkan Keterampilan Komunikasi Anda :

1. Berpikir Sebelum Berbicara

Ini mungkin terdengar sederhana, tetapi berpikir sebelum berbicara sangat penting dan mudah dilupakan dalam kehidupan sehari-hari.

Kata-kata memiliki kekuatan besar, dan mereka dapat melukai atau membantu orang lain – kadang-kadang pada saat yang sama.

Tanyakan kepada diri Anda sendiri lima pertanyaan ini sebelum Anda berbicara – apakah itu benar, membantu, menginspirasi, perlu, dan baik hati? Jika tidak, Anda mungkin tidak boleh berkomunikasi sama sekali.

Sangat mudah untuk terjebak pada saat itu dan mengatakan sesuatu tanpa berpikir terlebih dahulu, tetapi saat-saat seperti inilah yang paling penting untuk dipikirkan terlebih dahulu.

Anda tidak ingin membakar jembatan atau salah berkomunikasi tentang apa yang ingin Anda katakan.

2. Dengar, Dengar, Dengar

Sebagaimana dinyatakan di atas, mendengarkan adalah kunci dalam komunikasi. Percakapan seharusnya tidak pernah satu arah.

Mereka harus dibagikan – di mana kedua orang memiliki waktu di lantai dan mendengarkan yang lain.

Ketika Anda bukan orang yang berbicara, perhatikan orang lain dan jangan menyela.

Ajukan pertanyaan kepada mereka tentang apa yang baru saja mereka katakan, atau lebih baik lagi, ulangi apa yang mereka katakan saat mengajukan pertanyaan untuk lebih menunjukkan minat Anda.

3. Perhatikan Bahasa Tubuh Anda

Bahasa tubuh sama pentingnya dengan konten karena gerakan, gerakan, postur, dan ekspresi wajah Anda mendukung apa yang Anda katakan dan dapat meningkatkan pesan yang Anda sampaikan kepada audiens Anda.

Bahasa tubuh juga memiliki kekuatan untuk menjernihkan kesalahpahaman tentang apa yang ingin Anda katakan.

Apakah Anda dianggap percaya diri atau tidak juga mempengaruhi pesan Anda, dan di sinilah postur berperan.

Ekspresi wajah memiliki kekuatan untuk mengatur nada. Jika Anda memiliki wajah yang keras saat Anda memasuki presentasi, orang akan merasa tidak nyaman dan bahkan mungkin terganggu.

Namun, jika Anda memiliki senyum di wajah Anda atau menunjukkan ekspresi yang tidak mengancam, audiens Anda akan merasa lebih santai.

Keluarlah dari kepala Anda dan masuk ke tubuh Anda – jangan hanya menjadi kepala yang bisa bicara.

Pelajari bagaimana Anda bisa merubah bahasa tubuh Anda untuk menjadi lebih baik melalui artikel di www.maha168.win/id/slots.html.

4. Hati-hati terhadap Gangguan

Anda telah berbicara dengan seseorang sebelumnya di mana orang lain berbicara di telepon mereka ketika Anda mencoba untuk berbicara dengan mereka.

Itu bisa membuat Anda merasa tidak dihargai – seperti mereka tidak peduli. Ingat ketika Anda merasa seperti ini, terutama ketika Anda menemukan diri Anda di sisi lain.

Ketika Anda berbicara, terutama satu lawan satu, itu bisa sangat akrab dan karenanya menuntut perhatian penuh Anda.

Anda tidak ingin menyimpan kepala Anda di telepon selama waktu seperti ini, jadi letakkan ponsel Anda selama percakapan.

5. Bersikap singkat tapi to the point

Brevity adalah teman baru Anda dalam hal komunikasi. Meskipun Anda mungkin tahu banyak tentang satu subjek tertentu, itu tidak berarti Anda harus memuntahkan semuanya ketika Anda berkomunikasi tentang topik tersebut.

Buat komunikasi singkat dan singkat , dan hindari terus-menerus, atau Anda akan kehilangan perhatian orang dan membuang waktu mereka.

Jangan menjadi orang yang tahu segalanya. Komunikasikan pikiran dengan cepat dan ringkas – langsung ke intinya.

Baca Juga Mitos Tentang Komunikasi Yang Efektif.